Office ☎ : 021-29601576
Sales ☎ : 021-82679020 ✆ : 081214208512
Email ✉ : info@deltapuro.com

Tuesday, October 22, 2019

Sistem Pengolahan Air Cooling Tower

Sistem Pengolahan Air Cooling Tower
Untuk perusahaan industri yang menggunakan Cooling Tower untuk fasilitasnya, beberapa jenis Sistem Pengolahan Air Cooling Tower biasanya diperlukan untuk memastikan proses yang efisien dan umur layanan peralatan yang panjang. Jika air pada Cooling Tower dibiarkan tidak dirawat, maka akan terjadi pertumbuhan organik, pengotoran, scaling, dan korosi yang dapat mengurangi produktivitas pabrik, menyebabkan waktu henti pabrik, dan membutuhkan penggantian peralatan yang mahal. Lalu apa itu Sistem Pengolahan Air Cooling Tower dan bagaimana cara kerjanya? PT Deltapuro Indonesia mencoba untuk merinci dasar-dasar di bawah ini.

Apa itu Sistem Pengolahan Air Cooling Tower?

Sistem Pengolahan Air Cooling Tower adalah pengaturan teknologi untuk menghilangkan kotoran yang merusak dari air umpan cooling tower, air sirkulasi, dan blowdown. Konfigurasi spesifik sistemnya akan tergantung pada beberapa hal, termasuk :
  • Jenis Cooling Tower (sistem open circulating, once-through, atau closed loop)
  • Kualitas air baku
  • Persyaratan kualitas yang direkomendasikan pabrik pembuat cooling tower dan equipment nya
  • Kimia atau susunan air sirkulasinya
  • Persyaratan peraturan untuk pembuangan
  • Apakah blowdown akan digunakan kembali atau tidak
  • Jenis Heat Exchanger nya
  • Siklus konsentrasi

Jenis Sistem Pengolahan Air Cooling Tower

Seperti disebutkan di atas, komponen yang tepat dari Sistem Pengolahan Air Cooling Tower tergantung pada kualitas air umpan dan sirkulasi air nya. Sehubungan dengan kualitas air yang diperlukan untuk cooling tower dan peralatan yang terkaitnya (sesuai dengan rekomendasi pabrik), secara umum, Sistem Pengolahan Air Cooling Tower biasanya mencakup beberapa jenis :
  • Clarification
  • Filtrasi atau Ultrafiltrasi
  • Pertukaran Ion / Water Softener
  • Chemical Feed
  • Automated Monitoring

Kombinasi dari pengolahan air tersebut mungkin diperlukan dalam sistem perawatan, semua tergantung pada kotoran yang ada dalam air. Jadi penting untuk berkonsultasi dengan spesialis pengolahan air untuk memastikan dan mempertimbangkan sistem yang tepat untuk coling tower. Namun, jika cooling tower memerlukan sistem yang menyediakan sedikit lebih banyak penyesuaian, mungkin ada beberapa fitur atau teknologi yang perlu dikombinasikan.

Kontaminan yang Dihilangkan oleh Sistem Pengolahan Air Cooling Tower

Sistem Pengolahan Air Cooling Tower mungkin terdiri dari beberapa teknologi yang diperlukan untuk mengatur tingkat :
  • Alkalinitas : akan menentukan potensi skala kalsium karbonat
  • Klorida : dapat merusak logam (tingkat yang berbeda akan ditoleransi berdasarkan material cooling tower nya
  • Hardness : menyebabkan scaling pada ccoling tower dan heat exchanger
  • Besi : bila dikombinasikan dengan fosfat, besi dapat merusak equipment
  • Bahan Organik : meningkatkan pertumbuhan mikroorganisme, yang dapat menyebabkan masalah fouling, korosi, dan sistem lainnya
  • Silika : menyebabkan endapan yang mengeras
  • Sulfat : seperti klorida, bisa sangat korosif terhadap logam
  • Total Dissolved Solids (TDS) : berkontribusi pada scaling dan korosi
  • Total Suspended Solids (TSS) : kontaminan yang tidak larut yang dapat menyebabkan scaling, biofilm, dan korosi

Cara Kerja Sistem Pengolahan Air Cooling Tower

Proses pengolahannya bervariasi tergantung pada persyaratan cooling tower dan kualita/kimia air umpan dan sirkulasi, tetapi Sistem Pengolahan Air Cooling biasanya akan mencakup langkah-langkah berikut :
1. Cooling Tower Makeup Water Intake
Air makeup, atau air yang menggantikan air yang menguap dan bocor dari cooling tower, pertama-tama diambil dari sumbernya, yang bisa berupa air baku, air buangan yang diolah, daur ulang air limbah pabrik, air sumur, atau sumber air permukaan lainnya.

Pada bagian proses ini, biasanya teknologi yang digunakan untuk menghilangkan hardness dan silika atau menstabilkan dan menyesuaikan pH. Pada titik proses ini, perawatan juga dapat menggunakan bahan kimia saja.

2. Filtrasi dan Ultrafiltrasi
Langkah selanjutnya umumnya menjalankan air cooling tower melalui beberapa jenis filtrasi untuk menghilangkan partikel tersuspensi seperti sedimen, kekeruhan, dan beberapa jenis bahan organik. Hal ini sering dilakukan untuk menghilangkan padatan tersuspensi di hulu dan dapat membantu melindungi membran dan resin penukar ion dari pengotoran di kemudian hari dalam proses pretreatment. Tergantung pada jenis filtrasi yang digunakan, partikel tersuspensi dapat dihilangkan hingga di bawah satu mikron.

3. Pertukaran Ion / Water Softener
Jika ada hardness tinggi pada sumber air atau air makeup, proses softener dapat digunakan. Proses ini melakukan pertukaran kation, dimana resin diisi dengan ion natrium, dan ketika terjadi hardness yang tinggi, ia memiliki afinitas yang lebih tinggi untuk kalsium, magnesium, dan zat besi sehingga akan mengambil molekul itu dan melepaskan molekul natrium ke dalam air. Kontaminan ini, jika ada, akan menyebabkan timbunan endapan dan karat.

4. Penambahan Kimia
Pada proses ini, biasanya ada penggunaan bahan kimia, seperti untuk menetralkan keasaman, mengurangi pertumbuhan mikroba dan biofilm, penghambat kerak, mencegah kontaminan membentuk endapan kerak. Perawatan menyeluruh sebelum tahap ini dapat membantu mengurangi jumlah bahan kimia yang diperlukan untuk mengolah air pada saat di dalam proses, mengingat banyak perawatan kimia bisa mahal.

5. Filtrasi Aliran Samping
Jika air cooling tower akan disirkulasi ulang ke seluruh sistem, unit filtrasi aliran samping akan membantu menghilangkan kontaminan bermasalah yang masuk melalui kontaminasi drift, kebocoran, dll. Aturan praktis yang baik adalah, jika mendinginkan sistem pengolahan air menara memerlukan penyaringan aliran samping, sekitar 10% dari air yang bersirkulasi akan disaring. Ini biasanya terdiri dari unit filtrasi multimedia.

6. Perawatan Blowdown
Bagian terakhir dari pengolahan yang diperlukan untuk air cooling tower adalah blowdown. Bergantung pada berapa banyak air yang dibutuhkan pabrik pendingin untuk bersirkulasi untuk kapasitas pendinginan yang tepat, pabrik akan memilih untuk mendaur ulang dan memulihkan air melalui beberapa jenis perawatan seperti reverse osmosis atau pertukaran ion, terutama di tempat-tempat di mana air mungkin langka. Ini memungkinkan limbah cair dan padat terkonsentrasi dan dihilangkan, sementara air yang diolah dapat dikembalikan ke menara dan digunakan kembali.

Jika air dari blowdown mengharuskan dibuang, maka setiap pembuangan yang dibuat oleh sistem harus memenuhi semua persyaratan peraturan. Di daerah-daerah tertentu di mana air langka, mungkin ada biaya sambungan saluran pembuangan yang besar, dan sistem demineralisasi dapat menjadi solusi yang hemat biaya di sini, karena mereka dapat membantu meminimalkan biaya untuk terhubung ke saluran air dan saluran pembuangan. Selain itu, pembuangan air pada cooling tower harus memenuhi peraturan lingkungan setempat.

By : PT Deltapuro Indonesia ~ Industrial & Commercial Water Treatment, Filtration Systems, Custom Purification and Components Company

PT Deltapuro Indonesia Sistem Pengolahan Air Cooling Tower ini dipublish oleh PT Deltapuro Indonesia. Jika ada pertanyaan dan informasi seputar produk dan layanan kami dapat menghubungi kami di 021-29601576, 021-82679020, 081214208512 atau email ke : info@deltapuro.com
Judul : Sistem Pengolahan Air Cooling Tower
Rating : 100% based on 9759 ratings. 5 user reviews.