Office ☎ : 021-29601576
Sales ☎ : 021-82679020 ✆ : 081214208512
Email ✉ : info@deltapuro.com

Friday, September 13, 2019

Cara Kerja Pressure Tank Membrane

Cara Kerja Pressure Tank Membrane

Pressure Tank Membrane

Pressure Tank Membrane adalah tangki air tekan yang dilengkapi dengan membran di dalamnya. Tangki Tekan ini dipasang pada output atau saluran keluar air dari pompa. Pressure Tank Membrane dapat digunakan pada aplikasi pressure booster system, potable water supply system, expansion system, sprinkler system, dll

Cara Kerja Pressure Tank Membrane

Tiap pompa air mempunyai kemampuan menghasilkan tekanan atau daya dorong yang berbeda-beda. Sebagai contoh kita setting pressure switch di setting pada 2 bar – pompa on (Hidup) air mengalir dan 4 bar – pompa off (mati) air berhenti.
1. Pompa air pada kondisi belum di hidupkan, tekanan air di dalam pemipaan masih 0 bar. Tekanan udara di dalam tangki sudah ada dari pabriknya (tanki di isi angin dengan tekanan standard 1,5 bar) apabila kurang bisa ditambah sendiri dengan memompakan angin kedalam tanki sampai mecapai tekanan standard. Tekanan udara di dalam tanki akan menekan membran hingga kempis.

2. Ketika pompa sudah mulai hidup dan tekanan air mulai menekan membran (air masuk ke dalam membran), sehingga membran akan membesar dan udara di dalam tanki akan tertekan dan tekanannya akan ikut naik. Apabila tidak ada keran yang dibuka maka tekanan air akan terus naik.

3. Pompa terus menekan air di dalam membran hingga maksimal 4 bar dan pompa akan off, maka udara di dalam tanki juga akan tertekan naik menjadi 4 bar.

4. Setelah pada kondisi no.3 pompa dalam kondisi off, kemudian ada keran yang dibuka sehingga tekanan air akan turun menjadi 3 bar dan seterusnya. Udara bertekanan yang ada di dalam tanki akan menekan air keluar dari tanki hingga tekanan terendah mencapai 2 bar. Setelah tekanan air mencapai 2 bar maka pressure switch akan menghidupkan pompa. Tekanan air akan mulai naik lagi hingga mencapai 4 bar lalu pompa akan stop. Begitulah seterusnya air dan udara di dalam tanki saling menekan.

Fungsi Pressure Tank

Apabila ada keran yang dibuka, maka tekanan air di dalam pipa akan turun. Tekanan air di dalam pipa akan turun perlahan, hal ini disebabkan ada cadangan tekanan di dalam tangki, yang turut menekan air kedalam pipa. Setelah tekanan di dalam pipa dan tanki mencapai 2 bar maka pompa akan hidup, menaikan tekanan ke dalam pipa dan tanki, dan begitu seterusnya.

Kesimpulannya apabila dipasang Pressure Tank Membrane, maka jarak pompa mati dan hidup cukup lama. Lama mati dan hidupnya pompa tergantung berapa besar volume tanki yang dipasang. Dengan mati dan hidup pompa yang cukup lama, maka grafik turun naiknya tekanan air didalam pipa akan cukup landai, sehingga tekanan air yang dirasakan pada keran akan lebih stabil. Hal ini sangat berbeda sekali apabila tidak dipasang Pressure Tank Membrane, pompa akan mati dan hidup cepat sekali. Garfik fluktuasi tekanan air di dalam pipa akan sangat curam, sehingga fluktuasi tekanan air pada keran-keran akan sangat terasa.

Contoh yang paling sering ditemukan pada pompa rumah tangga adalah apabila membran yang berada didalam tanki telah rusak/pecah sehingga air masuk kedalam tangki maka pompa akan mati dan hidup sangat cepat sekali. Apabila pompa mati hidupnya cepat maka konsumsi listrik juga akan melonjak.

By : PT Deltapuro Indonesia ~ Industrial & Commercial Water Treatment, Filtration Systems, Custom Purification and Components Company

PT Deltapuro Indonesia Cara Kerja Pressure Tank Membrane ini dipublish oleh PT Deltapuro Indonesia. Jika ada pertanyaan dan informasi seputar produk dan layanan kami dapat menghubungi kami di 021-29601576, 021-82679020, 081214208512 atau email ke : info@deltapuro.com
Judul : Cara Kerja Pressure Tank Membrane
Rating : 100% based on 9759 ratings. 5 user reviews.